Headlines News :
Home » » Menjadi Kreatif Karena Kepepet [Motivasi]

Menjadi Kreatif Karena Kepepet [Motivasi]



“Tak ada Rotan, akar pun jadi” kata perumpamaan ini tentunya sangat akrab dengan telinga kita, perumpamaan ini sangat saya pakai dalam kehidupan sehari-hari saya, dan kata-kata inilah yang memotivasi saya untuk kreatif disaat sedang dalam serba keterbatasan.

Dalam pekerjaan sehari-hari, kata perumpamaan ini juga saya pakai sebagai prinsip, disaat saya menghadapi berbagai kendala, apa lagi aktivitas saya dalam bidang seni, tentu sangat dituntut memiliki kreativitas yang tinggi, sekali pun dihadapi keterbatasan materi, namun karya seni yang dihasilkan tetap memiliki estetika yang tetap mumpuni.

Di tahun 90an, disaat keadaan ekonomi rumah tangga saya sedang terpuruk, saya pulang ke daerah Jambi, karena teman-teman dijambi mengenal saya sebagai penggiat seni, maka saya pun diajak untuk pameran lukisan secara bersama. Pada saat itu saya sama sekali tidak memiliki karya, karena memang saya sudah tidak lagi aktif melukis, namun karena ingin memenuhi dan menghargai ajakan teman, maka saya pun menyanggupi.

Dalam keterbatasan yang ada, saya mencoba membuat beberapa karya seni lukis dengan peralatan yang ada, yaitu, pensil, pulpen dan spidol. Saya pun melukis diatas bahan kertas sebatas yang mampu saya beli. Yang saya ingat pada waktu itu adalah wejangan para seniman besar yang pernah saya temui, bahwa nilai sebuah karya seni itu bukanlah terletak pada mahalnya materi yang kita gunakan, tapi yang paling penting adalah kejujuran kita saat menuangkan rasa pada karya yang kita buat.

Maka saya pun teringat juga kata perumpamaan “Tak ada rotan, akar pun jadi” kata ini mengandung makna, tidak ada pun bahan yang kita harapkan untuk berkarya, bahan apa pun yang ada asal kita mampu mengolahnya menjadi sebuah karya seni, maka karya seni tersebut pun akan memiliki nilai tersendiri, yang terpenting memenuhi standar estetika dan bernilai seni.

Sampai pada waktunya pameran digelar, karya saya pun ikut di pajang di ruang pameran, karena karya saya hanya hitam putih, maka karya tersebut diletakkan diurutan terakhir dalam ruang pameran tersebut. Berbagai karya lukisan yang di pamerkan, ada juga pelukis yang berani memajang lukisan hasil menjiplak dari lukisan dikartu lebaran, namun saya tidak ingin mengomentarinya.

Saat pameran tersebut digelar, panitia juga membuat forum diskusi untuk membahas setiap karya, ternyata karya lukisan saya banyak menjadi pembicaraan, karena dianggap aneh sendiri. Ada yang bertanya, kenapa lukisan saya hanya hitam putih, dan hanya menggunakan materi pensil, pulpen dan spidol. Secara terus terang saya menjawab, saya hanya mampu membuat lukisan dengan materi tersebut, bagi saya kejujuran dalam mengekspresikan rasa seni lebih penting, dan saya pun menjelaskan apa adanya tentang semua kondisi saya.

Jawaban-jawaban saya tersebut menjadi inspirasi yang sangat berharga bagi para peserta pameran, karena diantara mereka ada yang mati kreativitasnya hanya karena keterbatasan peralatan, dan bagi saya saat itu memberikan wawasan kreatif seperti itu adalah untuk memotivasi mereka agar terus berkarya, tanpa tergantung pada peralatan lukis yang terbilang mahal, yang paling penting adalah bisa menyalurkan hasrat melukis dan agar terus bisa melukis tanpa tergantung pada kondisi apa pun.

Demikianlah cara saya memanfaatkan kata perumpamaan tersebut menjadi prinsif dan falsafa dalam hidup dan berkarya, Tak ada rotan akar pun jadi, yang penting hasrat dan cita rasa seni bisa dituangkan tanpa ada hambatan apa pun.

Salam - Ajinatha.
Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. mataajinatha - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger