Headlines News :
Home » , » 8 Tahun Aku Diperkosa [Hot Story]

8 Tahun Aku Diperkosa [Hot Story]

illustrasi : Megapolitan Kompas



Selama delapan tahun aku terus diperkosa pamanku, kenapa bisa demikian ? Baiklah aku akan mulai kisahku ini dari delapan tahun silam.

Saat itu aku masih berusia 8 tahun, suatu hari aku diajak paman keladang untuk menemaninya, dengan segala keluguanku, Sama sekali aku tidak merasa curiga, karena aku masih terlalu kecil, Dan belum mengerti apa-apa.

Sampai ditengah sawah paman mengajakku untuk istirahat disaung, aku tetap tidak punya kecurigaan apa-apa, tapi betapa kagetnya aku, ketika paman memaksa Dan memperkosaku, aku begitu sedih, aku merasa sakit yang teramat sangat. Sejak itulah aku terus diperkosa selama 8 tahun, kenapa aku Katakan demikian, karena aku memang tidak pernah mau, sehingga hanya karena takut, aku cuma bisa pasrah. Perasaan sakit hati, benci semua menjadi satu tanpa bisa aku elakkan Sama sekali, selama itu pula aku selalu dalam perasaan yang tertekan dan dalam 1 minggu, aku bisa mengalami 2 kali perkosaan.

Ingin aku mengadu pada kedua orang tuaku tapi aku tidak berani, aku takut orang tuaku tambah terpukul lagi, kami memang tinggal menumpang Sama paman, ayah Dan ibuku merupakan buruh Tani paman, dengan kehidupan ekonomi yang serba terbatas, makanya kami tidak bisa melepaskan ketergantungan hidup Sama paman.

Sekarang usiaku sudah 16 tahun, aku tumbuh menjadi Gadis yang terbilang cukup cantik, tapi agak kurang dalam pergaulan, trauma perkosaan itu membuat aku menjadi Gadis yang tertutup Dan agak minder dalam pergaulan.

Beberapa hari lagi kata ayahku, Ada pemuda yang ingin melamarku, seharusnya aku senang mendengar kabar ini, tapi aku malah jadi penuh ketakutan, aku takut paman jadi marah Dan mengusir kami dari rumahnya, selain itu juga aku takut kalau suamiku kelak tahu kalau aku sudah tidak perawan lagi. Berbagai perasaan berkecamuk didalam dadaku, suatu hari aku ceritakan Sama paman tentang rencana lamaran tersebut, paman begitu marah, dia bilang : “Mana Ada laki-laki yang mau menikahi wanita yang sudah tidak perawan ” Aku begitu terpukul dengan ucapan paman tersebut, aku cuma bisa terdiam, hari itu dia kembali memperkosaku, itulah terakhir kali dia memperkosaku.

Sampailah hari lamaran itu tiba, semua keluarga kumpul dirumah paman, tapi paman tidak ikut hadir pada acara lamaran tersebut, aku juga tidak tahu apa yang menyebabkan paman tidak hadir, tapi bibi Dan anak-anaknya ikut hadir.

Saat itu aku begitu tertekan, berbagai perasaan takut itu kembali menghantuiku, terbayang perlakuan bejat paman sehingga aku begitu sedih dan tertekan, saat itu semua mata tertuju padaku, tiba-tiba aku histeris sambil terus menangis, semua yang ada diruangan itu panik melihatku, aku lari menghambur kepangkuan ibu, sambil terus menangis, dengan lembut ibu mengusap rambutku sambil menangis…
“Ada apa nduk…kok kamu menangis..seharusnya kamu itu senang kalau ada yang mau melamar kamu”
aku merasa begitu sejuk dibersujud dipangkuan ibu.
“Aku senang bu…tapi aku malu…”
“Malu kenapa nduk…apa karena calon suamimu lebih tua dari kamu…gak papa toh…yang penting dia sayang sama kamu…”
“Bukan karena itu bu…aku sedih dan takut karena….”
“Karena apa nduk…ayo ngomong…biar semua pada tahu…”
” Aku malu dan takut karena…aku sudah gak perawan bu…aku sudah diperkosa sama paman….”
Mendengar semua pengakuanku itu, semua tamu yang hadir didalam ruangan itu geger, terutama bibiku, dia begitu kaget hampir tidak percaya, dan langsung meninggalkan ruangan, begitu juga dengan anak-anaknya.

Aku cuma bisa pasrah setelah mengakui semua itu, apakah calon suamiku mau menerimaku atau tidak aku tidak hiraukan lagi. Tapi diluar dugaanku, calon suamiku tetap mau menerimaku apa adanya, dia juga merasa tambah kasihan melihat nasibku.

Hari itu juga paman langsung ditangkap polisi, karena ayahku langsung pergi melapor kekantor polisi, yang paling terpukul adalah ibu, karena dia tidak menyangka sama sekali kalau adiknya tega memperlakukan anaknya seperti itu.

Pernikahankupun di percepat, setelah pernikahan, aku dan kedua orang tuaku serta adik-adik, diboyong suami kerumahnya, sungguh aku merasa bahagia sekali, karena suamiku begitu mencintaiku.
cerita ini terinsfirasi oleh kisah nyata yang diberitakan Kompas.com yang berjudul ” 8 tahun aku diperkosa pamanku” (kalau tidak salah”
Semoga kisah ini bisa diambil manfaatnya, Dan bisa menjadi pelajaran yang berharga, juga agar kita bisa mengawasi anak-anak kita.
Share this article :

12 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

      Hapus
    3. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  3. Selamat siang, bolehkan saya meminta kontak anda ? Ada hal hal yang saya ingin sharing kepada anda.

    BalasHapus
  4. Selamat siang, bolehkan saya meminta kontak anda ? Ada hal hal yang saya ingin sharing kepada anda.

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  7. http://liputer666.blogspot.com/2017/11/ada-kondom-di-saku-celana-pria-kaya.html

    BalasHapus

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. mataajinatha - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger